fbpx

BUKU 100% ORIGINAL. DISKON HINGGA 30%

Dongeng Anak Singkat tentang Persahabatan Sejati

Dongeng anak singkat tentang persahabatan klasik singa dan tikus ini mengantarkan kita pada sebuah pesan moral bahwa

Bantuan kecil dari seseorang yang kita anggap kecil dan lemah akan sangat berguna ketika datang tepat pada waktunya.

dongeng anak singkat

 

Suatu ketika di hutan lebat yang jauh sekali hiduplah seekor singa perkasa yang dulu sangat ditakuti oleh semua makhluk lainnya. Raja hutan seperti dirinya, binatang buas yang mengerikan itu tidak mengenal rasa takut dan dia menyukai rasa hormat yang dia terima dari semua orang di hutan.

Dia biasa menghabiskan setengah harinya untuk berburu dan setengah lainnya lagi untuk tidur. Tidak ada makhluk yang berani mendekati sarangnya setiap saat, terutama ketika dia tertidur karena binatang buas itu menjadi sangat marah jika tidurnya terganggu dengan cara apa pun.

Tikus kecil, pada suatu hari, penasaran ingin melihat seperti apa sarang singa itu. Lalu, dia berangkat ke gua tempat singa beristirahat. Ketika dia mendekat, dia tidak bisa melihat singa itu.

“Dia telah pergi ke suatu tempat. Apakah dia akan segera kembali? Nah … Kurasa tidak,” pikir tikus itu. Ia berlari dan menyelinap ke dalam gua. Itu adalah tempat yang gelap dan terpencil tapi cukup besar untuk ditinggali singa. Tikus merasa kecil dan sedikit takut saat melihat jejak kaki singa yang besar di tanah.

“Mungkin aku harus pulang,” kata tikus dalam hati.

Tiba-tiba, saat itulah dia mendengar suara langkah kaki singa.

“Oh tidak, dia ternyata kembali. Sekarang apa yang harus saya lakukan?” tikus itu gemetar dengan cemas.

Singa itu hanya pergi untuk menghilangkan dahaga dari sungai di dekatnya dan dia kembali untuk beristirahat.

Baca juga:  Rahasia Sukses Ternyata Sangatlah Tidak Menarik

Tikus menyembunyikan dirinya di dalam gua yang gelap dan melihat bayangan besar singa jatuh di lantai. Singa itu duduk di dekat pintu masuk gua dan menyandarkan kepalanya pada cakarnya yang besar. Segera dia tertidur lelap. Seluruh gua tampak gemetar dengan dengkuran keras raja hutan.

Tikus itu mencoba merayap keluar diam-diam. Segera dia berada di dekat pintu masuk. Tetapi ketika dia mencoba untuk menyeberangi singa, ekor kecilnya menyerempet kaki kiri binatang itu dan penguasa hutan terbangun dengan kaget. Bayangkanlah kemarahan dan raungan yang keluar dari rahang mulutnya ketika dia melihat tikus kecil di ruang kerjanya.

Tikus yang ketakutan itu kehilangan akal sehatnya dan mulai berlari-lari di atas singa itu. Singa itu meletakkan cakarnya yang besar di atas ekornya dan membuka rahangnya yang besar untuk menelan tikus ketika tikus itu berteriak.

“Maaf, O Raja, maafkan aku. Aku tidak bermaksud membangunkanmu, aku hanya mencoba meninggalkan gua ini yang telah aku masuki karena penasaran. Mohon biarkan aku pergi kali ini, aku tidak akan pernah melupakan kemuliaanmu: jika takdir beri saya kesempatan, saya akan membantu Anda dengan cara apa pun yang saya bisa di salah satu hari buruk Anda. “

Singa itu terhibur dengan pikiran ini. Bagaimana tikus kecil membantunya? Tapi dia membiarkannya pergi dan tertawa terbahak-bahak. Tikus berlari menyelamatkan nyawanya, berterima kasih pada bintangnya.

Beberapa hari, saat singa itu berkeliaran dengan anggun di hutan, tiba-tiba ia terjebak dalam jerat pemburu. Dia berjuang mati-matian untuk membebaskan diri. Tetapi untuk semua usahanya, dia hanya mendapati dirinya semakin terjerat dalam jaring tali. Dia meraung karena amarah dan ketidakberdayaan. Seluruh hutan mulai berguncang karena suara yang mengerikan dan setiap binatang mendengar teriakan binatang itu. Tikus juga mendengarnya.

Baca juga:  Cerita Dongeng - Belajar dari Semut

“Penguasa hutan dalam masalah,” pikir tikus itu. “Ini adalah kesempatan saya untuk membantu dia sekarang.”

Berpikir demikian, tikus itu berlari secepat yang dia bisa ke tempat suara itu berasal. Segera dia menemukan singa itu terjebak dalam jerat pemburu.

“Jangan bergerak, Yang Mulia, saya akan memotong tali Anda dan Anda akan segera bebas,” pekik tikus.

Tanpa membuang waktu sedetik pun, dia mulai menggigit tali dengan gigi kecilnya yang tajam. Segera singa itu bebas.

“Aku bahkan tidak percaya kamu bisa membantuku. Tapi aku salah,” kata singa dengan rendah hati. Dan kedua makhluk itu menjadi sahabat terbaik sejak hari itu.***

Demikian persembahan kami. Semoga dongeng anak singkat ini bermanfaat untuk kita.

 

Ingin ebook Antologi Puisi Marilah Bicara Sejenak, klik di sini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

WeCreativez WhatsApp Support
Layanan konsumen kami ada disini untuk menjawab semua pertanyaan kamu.
👋 Hallo, apa yang bisa saya bantu?